Membujuk Emak Untuk Vaksin

Share

Mahasiswa UT – Membujuk Emak Untuk Vaksin sebuah cerpen karya Nana Padmo yang semoga dapat menginspirasi bagi para anak yang kesulitan membujuk orang tuanya agar mau di vaksin.

***

“Mak… jangan ngerokok terus, napa mak… Kesehatan emak jelek terus. Sampai gak bisa divaksin. Kan bahaya mak.” tegur anak kedua.
“Ah diem lu…! Ngatur orang tua aja. Pamali tauk!”
“Kak, nih emak kita nih..! Udah asam urat kumat, tensi nanjak terus… bukannya makan yang bener dan jaga kesehatan, malah rokok mulu yang digeber!”
“Tauk nih emak, kalau dikasih tahu anaknya, alesan mulu… Ntar kalo sakit, ogah berobat ke puskesmas. Maunya ke rumah sakit yang bagus. Sayang mak, kalo duitnya buat berobat maaak. Kita bukan orang kaya mak… Mendingan duitnya ditabung buat makan enak, mak…” anak pertama ikut ngomelin.
“Atau dikumpulin buat beli emas untuk emak…” sahut anak kedua, mencoba membujuk.
“Berisik ya lu berdua…!!! Bacot aja…! Kalo gue sakit nggak usah diobatin…! Biar mati aja sekalian…!!! Biar anak durhaka kayak lu berdua kagak kebebanan…!!!”
Kedua anaknya terdiam.
Sejak pemerintah mewajibkan manula untuk vaksin, emak mangkir terus. Dia takut jarum suntik.
Emak mereka, adalah adalah satu-satunya orang tua yang masih ada, sejak bapak meninggal 12 tahun lalu. Mereka sayang dan menjaga emak mereka baik-baik. Tetapi, semakin tua, emak semakin kekanakan dan rusuh gaya hidupnya. Merokok tiada henti… Sejak pandemi dan ekonomi mulai ketat, emak lebih memilih nggak makan daripada nggak merokok. Untung mereka dapat bantuan beras dari pemerintah.
********
Sore ini, ketika anak pertama pulang kerja, dia dicegat tetangga yang ngasih info sambil bisik-bisik,
“Emak lu sakit. Persendiannya kumat. Emak lu nggak bisa bangun. Jam 2 siang emak teriak-teriak manggil tetangga, terus udah dianter ame gue dan pak RT berobat ke puskesmas. Emak bayar pakai duit emak sendiri.”
“Emak sudi berobat ke puskesmas???” anak pertama takjub.
“Iyeee..! Hahahaha…” Sang Tetangga ketawa. Dia tahu tabiat si emak, yang manja dan suka jaga gengsi.
“Terus emak gimana sekarang? Baek?” tanya anak pertama.
“Baek. Tapi katanya jangan bilang ke elu dan adek lu kalo emak sakit. Emak nggak mau lu pade tau. Emak takut diomelin sama lu pade, katanya.”
Anak pertama ketawa. Sejak kapan emak takut sama anaknya..? Dia mah cuma gengsi kalau ketahuan sakit, kan kemarin sudah sesumbar nggak mau berobat kalau sakit. Biar mati sekalian.
Anak pertama lalu memutuskan menunggu di warung, untuk mencegat adiknya pulang.
20 menit kemudian, anak kedua berjalan masuk ke gang. Pas melewati warung, dia dipanggil oleh kakaknya,
“Sssst…! Sini dulu. Kita kompakan!”
Dua gadis kakak beradik itu, sepakat untuk pura-pura tidak tahu kalau emaknya sakit. Mereka tahu, gengsi emaknya setinggi langit. Kalau emak sakit dan nggak mau mengaku, bahkan sampai rela mengeluarkan duit sendiri seperti sekarang ini, plus sudi ke puskesmas pula biar irit…. itu artinya emak sudah malu sekali. Mungkin juga kepepet karena nggak punya duit.
Ketika mereka masuk rumah,
“Maaaak assalamualaikum maaak… Anak-anaknya emak udah pulang nih maaak…!
Hening. Sepertinya emak pura-pura tidur. Mereka berdua cekikian… Lalu anak kedua meremas-remas tas kresek yang dibawanya dari warung, sampai berisik bunyinya.
“Maaak…! Ada ayam kentaki nih mak..! Kami beli buat makan malem nih maaak…” anak kedua usil.
Anak pertama terbungkuk-bungkuk menahan tawa, takut mengeluarkan suara. Air matanya bercucuran dan tubuhnya bergetar hebat

… lalu jatuh terduduk di sofa sambil tertawa lebar. Tetap tanpa suara.

Baca juga:   Mengeluh, namun Bukan Kaum "tapi"
Emak mereka suka makan enak. Kentaki adalah favoritnya.
“Kak, kita makan aja kak… Lu mau makan dulu apa mandi dulu?”
“Mandi dulu lah. Masa pandemi gini…”
Si kakak mandi, disusul adiknya.
Setelah badan bersih, mereka berisik ngobrol di meja makan. Membuka bungkusan lauk dari warung tadi. Menyuap oseng tempe, sambal, dan nasi hangat. Sambil mengobrol membahas ayam kentaki. Betapa enaknya.
Hihihihi…
Setelah makan lauk warungan, mereka membereskan piring, lantas menonton tivi.
Jam 7 malam, emak keluar dari kamarnya. Terpincang-pincang.
“Emak sakit?” tanya anak pertama.
“Kagak! Kesemutan aja gue!” jawab emak. Galak.
Diangkatnya tudung saji. Hanya ada piring berisi oseng tempe dan sambal. Mata emak mencari ayam kentaki. Tapi tak ada di meja. Ditutupnya lagi tudung saji itu. Setelah mengisi gelas dengan air minum, emak lalu kembali ke kamar. Terpincang-pincang membawa gelasnya.
Tak berapa lama, terdengar suara isakan. Emak menangis, lamat-lamat terdengar menyebut nama almarhum suaminya. Mengadu kalau anak-anaknya melantarkan dia. Tega banget anak-anak itu. Durhaka semua. Padahal sejak kecil sudah dipelihara.
Kedua anak gadis berpandang-pandangan. Waduh… Emak beneran baper. Sampai menyebut-nyebut bapak…
Anak pertama, menahan anak kedua.
“Tunggu. Jangan masuk sekarang. Biar emak puas nangis dulu, sampai emosinya abis. Biar jinak ntar…”
“Wah iya. Bisa abisss kita jadi sasaran makian kalau masuk sekarang….”
“Lu beli ayam kentaki gih buat emak, pake ojol. Pake duit lu dulu. Kita patungan.”
“Oke.”
********
Kentaki datang.
Emak masih menangis. Malah semakin keras, tangisannya. Tetapi anak-anaknya nggak ada yang masuk ke kamar emak.
Lama-lama, sepertinya emak capek nangis… Suasana rumah menjadi hening. Cuma suara TV dan jangkrik di luar.
Sudah jam 9 malam. Pasti emak laper banget. Tapi dia gengsi.
Anak-anak lalu ke kamar emak, membawakan kardus isi nasi dan ayam kentaki.
“Mak… makan dulu mak… Mak pasti laper. Ini ada ayam kentaki mak…” ujar anak pertama.
“Tadi lu simpen di mane?!!” sembur emak dengan garang.
“Lah, di meja makan pan. Di samping tudung saji. Emak aja yang kagak liat…” sahut anak kedua kalem.
Perut anak pertama terguncang-guncang menahan tawa. Bibirnya terkatup rapat, lehernya kaku. ‘Adik gue sialan nih. Usil aja dari tadi.’ batinnya.
Emak diam saja. Tapi makannya lahap sekali. Anak kedua memijit-mijit kaki emaknya dengan lembut. Anak pertama keluar mengambil air kobokan dan lap kain.
Selesai makan, anak pertama membereskan bekas makan emak. Anak kedua menasehati emaknya,
“Mak… kami semua itu sayang sama emak. Sayaaaang banget, mak. Emak itu orang tua satu-satunya. Emak kan pingin umur panjang kan mak…? Ngeliat cucu-cucu lahir kan mak…? Emak jaga kesehatan yuk mak… Di luaran sakit covidnya ngeri mak… Matinya pake sesek napas mak, kayak orang tenggelem mak….”
Emak masih diam.
Perut kenyang, hati lega karena puas menangis, dan perasaan nyaman karena ternyata anak-anaknya masih berbakti, membuat dirinya merasa tenang.
“Mak, karir aye pelan-pelan nanjak mak… Aye lagi mau nabung buat emak umroh. Tapi di Mekah kudu pake syarat mak, harus divaksin… Raja Salman aja divaksin mak…” anak pertama mulai melemparkan jurus rayuan
“Iya, aye juga udah nabung uang jajan emak buat di sana, buat beli oleh-oleh juga mak…” anak kedua ngomporin.
“Tapi kan lu pada tahu, emak takut jarum suntik….” emak mulai membuka pembicaraan.
“Kagak sakit kok maaak! Dokternya udah kebiasa nyuntik jutaan orang mak. Gegara pandemi, jam terbang dokternya tinggi semua. Udah makin alus nyuntiknya…! Aye aja kagak berasa mak. Kan emak liat sendiri video yang aye bikin, kan mak…? Mak liat kan aye sampai tanya ke dokternya, ‘udah nih?’ Itu karena saking gak berasanya maaak..!” ujar anak kedua dengan penuh semangat.
“Iya tuh mak… udah makin ahli kok mak, dokter-dokternya. Daripada emak sakit. Kalau sakit malah bukan cuma disuntik mak… Tapi dibolongin lho tangannya buat masuk infus…” anak pertama menakuti. Dia melihat peluang.
Emak terdiam…
Anak-anak terdiam menunggu reaksi emaknya.
“Kalo divaksin, emak bisa umroh..?” tanya emak dengan nada memelas.
“Bisa mak.. tapi nunggu kumpul duit dan Mekah dibuka sama Raja Salman dulu mak… Pak Jokowi aja belum bisa masuk mak. Padahal presiden lho.” anak pertama menjelaskan.
“Udah deeeh.. sekarang nih yeee, yang penting emak siapin badan aja duluuu. Sambil kakak dan aye nabung. Ntar begitu pintu Mekah dibuka, emak tinggal berangkat deh….” anak kedua ngomporin melulu.
“Ya udah, daftarin emak buat vaksin dah.” sahut emak lirih.
“Ya nggak bisa langsung mak… Emak nurunin tensi dulu. Emak kurangi dulu rokoknya ya mak. Dua batang sehari aja ya mak… Terus makan sayur lalapan yang banyak mak. Ntar aye beliin buah. Pokoknya dalam dua minggu emak sehatin badan dah…” anak pertama kembali melancarkan bujukan.
“Ya udah….” jawab emak dengan nada yang masih lirih.
“Aye yang pegang rokoknya emak ya mak. Kalo emak mau ngerokok, minta sama aye ya mak…” anak kedua membujuk dengan nada lembut.
“Ya udah…”
“Dua minggu lagi kita cek ke rumah sakit yang bagus ya mak. Pulangnya makan kentaki ya.” Anak pertama membujuk.
“Iya…”
Dua anak gadis itu melakukan tarian api unggun kemenangan di dalam benak masing-masing…
YESSS..! Iyesss…!!! Akhirnya emak mau…!!!
********
Memang begitulah. Bicara ke orang yang memiliki keterbatasan kecerdasan, tidak selalu efektif meskipun sudah memakai argumen nalar dengan alasan-alasan logis. Nggak bakal nembus.
Musti dengan bujukan, diberi iming-iming, kalau perlu juga ditakut-takuti dan diancam.
Manusia memang mengambil keputusan dengan 2 ‘processor’ : kalau tidak bisa menembus di otaknya, ya harus menembus di hatinya…
Sejak itu, kedua kakak-beradik itu sibuk mencari tahu. Biaya umroh itu berapa sih..?
***

Membujuk Emak Untuk Vaksin,

Baca juga:   Berpikir vs Menghapal

Silahkan baca tulisan aslinya disini…

Ikuti Nana Padmo di:
Twitter – @NanaPadmo
Facebook – Nana Padmo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *