Beasiswa S2 Kemenag 2022 untuk Guru Madrasah

Mahasiswa UT, Beasiswa S2 Kemenag 2022 untuk Guru Madrasah – Kementerian Agama mengalokasikan bantuan studi lanjut strata dua (S2) bagi guru madrasah yang dibuka mulai hari ini, Senin (25/7/2022).

Guru madrasah yang mendaftar dan dinyatakan diterima beasiswa ini, maka berkesempatan kuliah gratis selama 2 tahun (4 semester). Termasuk mendapatkan cakupan beasiswa lainnya, yaitu biaya hidup, tunjangan referensi, biaya penelitian, hingga transportasi.

Sementara itu, guru yang bisa mendaftar beasiswa ini adalah guru dari 3 mata pelajaran agama Islam.

Hal tersebut disampaikan Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Madrasah, Muhammad Zain, di forum finalisasi Penyusunan Petunjuk Teknis Beasiswa Guru Master di Makassar beberapa waktu lalu.

“Untuk beasiswa tahap pertama ini, kami merencanakan bagi tiga jenis guru pengampu mata pelajaran, yakni Akidah Akhlak, Quran Hadis, dan Ilmu Kalam,” ujar Muhammad Zain, dilansir dari laman Kemenag.

Menurutnya, pemilihan tiga bidang mapel rumpun agama Islam tersebut karena memang menjadi “core business” dan mandat keilmuan yang diemban di Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI), baik Universitas Islam Negeri (UIN), Institut Agama Islam Negeri (IAIN), dan Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN).

Pemilihan tiga bidang mapel rumpun agama Islam tersebut juga sangat strategis. Zain menyebut hal itu karena dapat menguatkan nalar kritis para guru madrasah. “Jika guru memiliki tradisi kritis, dipastikan akan diturunkan kepada siswanya.

Jika siswa memiliki nalar kritis, dipastikan memiliki cara pandang dan sikap moderat,” tegasnya lebih lanjut.

Sehingga, guru harus punya tradisi berpikir kritis (critical thinking) sebagai salah satu dari 6C yang merupakan aspek yang selalu ditekankan untuk ditanamkan kepada peserta didik.

“Tentunya, hal ini akan mensupport salah satu program prioritas menteri yakni penguatan moderasi beragama,” sambungnya.

Baca juga:   Beasiswa Al-Qasimia University: Kuliah Gratis dan Tunjangan Penuh

Sementara, Kasubdit Bina GTK MA/MAK yang juga Sekretaris Pokja Moderasi Beragama Ditjen Pendis Anis Masykhur menambahkan, lemahnya pengetahuan guru di bidang ilmu-ilmu inti memberikan sumbangsih dalam menumbuhkan karakter intoleran.

Untuk itu, studi dengan fokus pendalaman keilmuan ini diharapkan memberikan pengaruh signifikan pada pembentukan perilaku dan pola pikir moderat, sebagaimana tercantum dalam program prioritas Kementerian Agama.

Pertimbangan pemilihan mapel tersebut diarahkan untuk mengatasi sebagian permasalahan guru.

Anis menjelaskan, hasil asesmen nasional pendidik yang dilakukan pada tahun 2020 dan 2021 menunjukkan bahwa kompetensi profesional guru lebih rendah daripada kompetensi pedagogiknya.

“Program guru master madrasah ini menemukan momentumnya, dan mereka diharapkan menjadi guru yang memiliki pengetahuan layaknya master,” tegasnya lebih lanjut.

Kepala Subdit Bina RA yang juga Korlap program beasiswa ini, Irhas Shobirin, menginformasikan bahwa pendaftaran pengajuan beasiswa ini akan dibuka mulai Senin, 25 Juli 2022.

“Para guru yang minat studi lanjut diminta untuk mempersiapkan dokumen-dokumen pendukungnya,” ungkapnya.

Dalam petunjuk teknis dicantumkan beberapa ketentuan dan dokumen yang dipersiapkan, seperti ijazah terakhir dan transkripnya, sertifikat pendidik, kepangkatan, SK pertama menjadi guru, pernyataan ijin pimpinan, dan lain sebagainya.

“Direktorat berharap guru yang akan mendaftar adalah mereka yang berkomitmen tinggi untuk memperbaiki pendidikan madrasah,” ujarnya.

Guru yang melanjutkan studi melalui program ini akan mendapatkan sejumlah hak sebagai mahasiswa, misalnya biaya hidup, tunjangan referensi , biaya penelitian, transportasi dan biaya pendidikan selama 2 tahun (4 semester).

“Masa studi ini dapat diperpanjang setelah dilakukan evaluasi secara komprehensif dan memang dibutuhkan,” detail Irhas.

Namun demikian, para guru master tersebut diharapkan dapat menyelesaikan studinya sesuai masa program yang ditentukan. Para guru diharapkan memanfaatkan momentum ini, karena kesempatan seperti ini tidak akan pernah datang dua kali.

Baca juga:   IISMA Beasiswa 2023: Cari Tahu Program yang Ditawarkan

“Untuk program ini, Kementerian Agama menunjuk UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta,” tandasnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *