5 Tips Membentuk Karakter Baik pada Anak Sejak Dini

Mahasiswa UT, 5 Tips Membentuk Karakter Baik pada Anak Sejak Dini – Anak adalah anugerah yang tidak ternilai dari Tuhan. Kehadiran buah hati di tengah-tengah keluarga akan menjadi sebuah sumber kebahagiaan, sekaligus menjadi pertanda dimulainya perjalanan panjang sebagai orangtua.

Orangtua mana pun di dunia ini pasti menginginkan anaknya kelak tumbuh menjadi manusia yang baik dan memberikan banyak manfaat bagi sesama. Nah, ternyata membentuk karakter baik pada anak tidak bisa dilakukan secara instan. Perlu proses panjang yang dimulai sejak anak berusia sangat muda.

Berikut adalah tips yang bisa dipraktikkan orangtua untuk membentuk karakter baik pada anak. Yuk, simak!

 

Ajak berdiskusi

Setiap orangtua pasti ingin melihat anaknya tumbuh menjadi pribadi yang pandai dan berprestasi. Menumbuhkan kepandaian tersebut bisa dimulai dengan cara mengajarkan anak untuk berpikir kritis.

Orangtua bisa mengajak anak untuk melakukan diskusi dalam berbagai hal. Tidak perlu terlalu rumit, sebagai contoh, orangtua bisa mulai dari menanyakan baju manakah yang ingin anak pakai ketika hendak pergi ke rumah saudara. Tanyakan alasan mengapa anak memilih baju tersebut.

Bila orangtua merasa pilihan anaknya sudah tepat, maka berikan apresiasi. Namun, jika pilihan anak masih kurang pas, maka cukup arahkan ke pilihan yang benar dan berikan alasan di balik pilihan tersebut untuk menstimulasi anak berpikir kritis.

 

Ajak bermain ke alam

Alam adalah bagian dari kehidupan manusia. Banyak kebutuhan penting manusia telah disediakan oleh alam, seperti oksigen, air, sumber makanan, hingga pemandangan yang memikat hati.

Baca juga:   Pentingnya Pendidikan Anak Usia Dini

Guna mengajarkan anak mencintai alam, ajaklah mereka sedini mungkin untuk menjelajah di alam. Kamu bisa mengajak mereka untuk menikmati pantai, hutan wisata, atau fasilitas seperti kebun raya.

Biarkan mereka bermain air, berpijak di pasir, menyentuh tanaman, memegang hewan, dan menghirup udara segar, tentunya dengan tetap berada di bawah pengawasan orangtua. Ajarkan pula untuk tidak membuang sampah sembarangan karena bisa mengotori alam.

 

Berikan tugas rumah sesuai kemampuan

Sebagai orang tua, kamu dan pasangan tentu ingin memiliki buah hati yang mandiri dan memiliki rasa tanggung jawab tinggi. Sifat mandiri tersebut ternyata bisa dilatih sejak dini, dimulai dari rumah. Bagaimana caranya?

Berikan anak tugas rumah yang bisa dia kerjakan sesuai dengan usianya. Sebagai contoh, jika anak sudah mulai memasuki usia sekolah dasar, berikan tanggung jawab untuk menyapu lantai atau mencuci bajunya sendiri.

Orangtua sebaiknya tidak perlu khawatir terhadap hasilnya, apakah lantai dan baju bisa bersih atau tidak. Kualitas hasil kerja tersebut tentu akan meningkat seiring dengan berjalannya waktu. Poin yang terpenting adalah menekankan kepada anak arti tanggung jawab.

 

Kenalkan dengan panti asuhan

Empati adalah sifat penting yang harus ada dalam diri setiap manusia. Tanpa adanya sifat ini, seseorang akan menjadi kejam dan tidak pernah bisa mengasihi sesama manusia.

Ada banyak cara untuk menanamkan rasa empati dalam diri anak, salah satunya dengan mengajak mereka mengunjungi panti asuhan. Kenalkan pada anak bahwa ternyata di dunia ini ada anak-anak lain yang kehidupannya tidak seberuntung dirinya.

Kamu juga bisa mengajarkan anak untuk saling mengasihi dan membantu mereka yang membutuhkan bantuan. Dengan begini, anak akan paham tentang arti berbagi dan kasih sayang.

Baca juga:   6 Cara Meningkatkan Rentang Perhatian Anak

 

Ajarkan cara beribadah yang baik dan benar

Mengajarkan anak untuk beragama bisa dimulai sejak usia sedini mungkin. Latihlah anak untuk melakukan ibadah sesuai dengan keyakinan yang dianut. Ajarkan pula nilai-nilai kebaikan yang harus dimiliki oleh manusia.

Namun, ada lagi yang tidak kalah penting, yaitu memberikan pemahaman kepada anak bahwa ada banyak keyakinan lain di luar sana yang berbeda dengan yang dia pelajari. Semuanya benar untuk para penganutnya. Dengan pemahaman yang kuat, anak akan menumbuhkan sikap toleransi yang baik, sehingga tidak mudah menghakimi keyakinan orang lain.

 

Mendidik anak agar tumbuh dengan berbagai karakter baik bukanlah hal yang mudah. Orangtua harus sabar, kuat, dan tentunya juga tidak berhenti untuk terus belajar, sehingga bisa memberikan bimbingan yang terbaik bagi buah hatinya.

 

Sumber IDN Times

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *